Monday Morning Ride: Berendam di Kolam Air Panas Pacet


20161107_064336.jpg

Sunday Morning Ride (sunmori) sudah menjadi ritual mainstream yang dilakukan oleh para biker/rider di Tanah Air. Setiap minggu pagi mereka berduyun-duyun riding menuju sebuah spot untuk sekedar berkumpul, ngopi, sarapan, sampai dengan menikmati liburan ke tempat wisata. Tapi, Adventuriderz.com ingin melakukan hal yang berbeda, yaitu Monday Morning Ride yang kalau disingkat menjadi bahasa kerennya “monmori”. Hehehe… Kenapa kok nggak riding hari minggu aja om??

Oke… Minggu memang hari libur. Sayangnya hari Minggu itu jalanan menuju ke tempat-tempat wisata biasanya padat dan spot wisata juga jadi berjubel. Nggak nyaman sama sekali untuk menikmati liburan… Jadi Adventuriderz.com memilih riding di Senin pagi yang waktu itu (7 November 2016), tujuannya adalah ke Kolam Pemandian Air Panas Pacet, Mojokerto. Yups… Nggak perlu jauh-jauh lah… Cukup riding 50-60 km sekali jalan bersama dengan si belalang tempur dan asisten yang memang butuh liburan.

Seperti biasa, sebelum berangkat cek dulu kondisi kesehatan si belalang tempur. Mulai dari rantai, tekanan angin ban, fungsi rem, oli mesin, klakson, dan memastikan semua lampu-lampu berfungsi dengan baik. Panasin mesin sebentar, kemudian langsung berangkat dengan riding gear biasa saja. Cuma pakai celana jeans, jaket Respiro Alpha R3 kesayangan, gloves Respiro Combusto, helm Snail MX311, dan sepatu. Nggak perlu terlalu heboh karena perjalanannya cuma sekitar 60 km sekali jalan. Walaupun casual tapi tetep safety…

20161107_064347.jpg

Siap berangkat Monday Morning Ride ke Pacet

Nah… Rute riding kali ini adalah dari area tempat tinggal di Sedati (Sidoarjo) ke arah Kota Krian, Mojosari, hingga sampai ke Pacet. Nggak enaknya riding Senin pagi itu keluar dari area tempat tinggal langsung dihadang macet di Aloha sampai dengan Bungurasih karena barengan sama orang-orang berangkat ke kantor. Tapi itu cuma sebentar aja… Setelah berada di Sepanjang, Trosobo, Krian, Mojosari, sampai Pacet semuanya lancar jaya. Oh ya, dalam perjalanan ini semuanya lewat jalanan utama yang mulus ya… Nggak ada jalanan jelek sama sekali… No adventure here. Cuma riding biasa. Dengan gaya riding yang super santai plus macet, perjalanan dari Sedati ke Pacet ditempuh dalam waktu 2 jam saja.

20161107_105844a.jpg

Kawasan Wana Wisata Padusan – Pacet

20161107_105748.jpg

Kawasan Wana Wisata Padusan – Pacet

20161107_105700.jpg

Kawasan Wana Wisata Padusan – Pacet

Sampai di TKP langsung saja deh masuk ke Kolam Pemandian Air Panas Pacet. Walaupun sering lewat Pacet, jujur saja, ini adalah pengalaman pertama Adventuriderz.com masuk ke Kolam Pemandian Air Panas Pacet. Impresi pertama, objek wisata yang satu ini seperti kurang terawat. Padahal setiap hari ada cukup banyak pengunjung. Bahkan di akhir pekan pengunjung dipastikan membludak ramai sampai tengah malam. Pertama kali masuk langsung disambut oleh kolam renang berukuran besar dengan kedalaman bervariasi mulai dari 1 meter, 2 meter, hingga yang paling dalam 3 meter. Sayang banget air kolam terlihat kotor, berwarna hijau. Kayaknya nggak pernah diganti airnya. Di sisi lain ada juga kolam renang buat anak-anak dengan air yang super jernih. Terus di mana lokasi kolam air panasnya?

20161107_105221.jpg

Area luar Kolam Pemandian Air Panas – Pacet

Rupanya lokasi kolam air panas berada nyelempit di pojok. Ukuran kolam air panas kecil-kecil dan nggak banyak. Kalau pengunjung ramai dijamin kayak cendol dalam baskom. Beruntung kami datang hari Senin yang notabene sepi pengunjung. Nggak mau berlama-lama, kami langsung menyewa locker untuk menyimpan barang bawaan dan kemudian nyemplung di kolam air panas. Ada beberapa kolam air panas di lokasi ini dengan tingkat panas yang berbeda. Awalnya agak ragu juga sih buat nyemplung, karena airnya nggak begitu jernih dan setelah nyemplung pun tercium aroma bau yang kurang sedap seperti bau air got. Tapi kami mencoba meneguhkan hati kalau itu adalah bau belerang. Xixixixi…

2014_0103_130125_001.jpg

Kolam air panas

screenshot_2016-11-07-18-18-32.jpg

Berendam di kolam air panas

screenshot_2016-11-07-18-18-04.jpg

Berendam di kolam air panas

screenshot_2016-11-07-18-19-46.jpg

Selfie dulu habis berendam di kolam air panas

Walaupun disertai bau-bau yang kurang sedap, kami mencoba menikmati berendam di kolam air panas. Berendam dimulai dari kolam yang suhu airnya nggak terlalu panas, kemudian pindah ke kolam dengan air lebih panas. Menariknya, di kolam yang airnya paling panas ini justru yang paling fresh, paling bersih, dan nggak berbau. Tapi panasnya memang bikin kemeringet. Lumayan lah, bisa bikin rileks otot-otot badan yang kaku. Saran aja sih, misal mas bro ke sini, kalau kuat dengan panasnya mending langsung nyemplung ke kolam paling yang panas. Kalau nggak kuat ya lebih baik bertahap, dengan risiko mencium aroma kurang sedap.

Well… Puas berendam di kolam air panas, kami bergeser ke kolam air dingin. Coba nyemplung renang sebentar di kolam dengan kedalaman 2-3 meter. Memang sangat disayangkan kolam sebesar ini airnya nggak benar-benar jernih. Padahal asyik banget kalau airnya jernih kayak kolam anak-anak. Karena asisten nggak bisa renang sama sekali, jadi ya nggak lama-lama di kolam renang dewasa ini. Kami lanjut berendam di kolam air dingin yang notabene untuk anak-anak. Super jernih kalau ini. Nggak heran kalau banyak pengunjung dewasa yang ikut rendeman di kolam dangkal untuk anak-anak.

2014_0103_132751_002.jpg

Suasana kolam renang dewasa, airnya hijau keruh

2014_0103_133554_007.jpg

Selfie setelah renang di kolam dewasa

2014_0103_132933_006.jpg

Selfie setelah renang di kolam dewasa

2014_0103_133747_001.jpg

Kolam renang anak-anak, airnya super jernih

screenshot_2016-11-17-19-27-49.jpg

Kolam anak-anak asyik buat foto underwater

screenshot_2016-11-17-19-28-35.jpg

Kolam anak-anak asyik buat foto underwater

screenshot_2016-11-17-19-27-28.jpg

Andaikan kolam renang dewasa airnya sejernih ini

Ntah sudah berapa jam kami berendam air panas dan air dingin. Badan sudah mulai menggigil. Langsung deh bilas dan ganti baju. Setelah itu kami meluncur menuju rumah tinggal rekan blogger yang tinggal di Pacet, Munivmotoblog.com. Chit-chat dulu di sana selama 2 jam sebelum cusss pulang menggunakan rute yang sama seperti saat berangkat. Walaupun rutenya nggak jauh dan kami nggak terlalu impressed dengan objek wisatanya, at least Monday Morning Ride kali ini lumayan bisa menyegarkan badan sekaligus nambah mileage si belalang tempur yang amat jarang dipakai…

FYI saja… Untuk masuk ke wilayah Kolam Pemandian Air Panas Pacet, kita dikenakan retribusi 12.500 per orang. Total untuk dua orang kami mesti bayar biaya retribusi dan asuransinya Rp 28.000. Apakah cuma itu saja? Nggak!! Itu baru biaya retribusi masuk ke kawasan wisata. Untuk parkir motor di Kolam Pemandian Air Panas Pacet mesti bayar Rp 5.000, sedangkan masuk ke Kolam Pemandian Air Panas Pacet bayar lagi Rp 10.000 per orang. Total pengeluaran biaya retribusi, tiket masuk objek wisata, dan parkir untuk berdua sih perlu keluar duit Rp 53.000. Heran juga kenapa biaya retribusi kawasan wisata malah lebih mahal daripada tiket masuk ke objek wisata. Agak mengecewakan sih antara biaya yang dikeluarkan nggak sebanding dengan apa yang kita dapat. Lain kali pengen coba Kolam Pemandian Air Panas Cangar yang katanya lebih alami dan lebih murah! Atau ada ide tempat lain yang lebih menarik?


Advertisements