Internasional

Shkval, ‘Hantu Bawah Laut’ Rusia, ketika Ditembakkan Kapal Perang Musuh Tak Mampu Melarikan Diri

Dalam beberapa dekade terakhir, Uni Soviet atau sekrang Rusia telah menjadi rumah bagi salah satu bagian mesin modern yang paling kokoh dan andal, dengan hanya Amerika Serikat (AS) yang mendekati kekuatan manufakturnya. Mulai dari Tank Tempur Utama (MBT) canggih yang mampu beroperasi di suhu di bawah nol hingga jet tempur yang mengarungi langit dengan kecepatan luar biasa, jika ada persenjataan canggih di luar sana di dunia, Rusia sudah memilikinya. Nah, sementara banyak fokus tertuju pada pengembang jet tempur seperti Mikoyan dan Sukhoi untuk menyediakan pesawat tempur canggih seperti MiG 29 dan Su 35, ada monster laut tua yang terkunci di teluk negara yang sama menakutkan karena kecepatannya seperti dilansir The Eur Asian Times, Jumat (6/11).

Torpedo VA 111 Shkval bersama dengan keturunannya, telah menjadi jawaban bagi Uni Soviet dan kemudian Rusia untuk menangkal kapal selam musuh dan torpedo nya selama yang bisa diingat. Awalnya "monster perang" ini dikembangkan di bawah pemerintahan Soviet, torpedo supercavitating, yang dioperasikan pada awal 1977, memiliki kecepatan lebih dari 200 knot (370 km per jam atau 230 mil per jam) Torpedo super cepat dirancang sedemikian rupa sehingga mereka dapat menghancurkan musuh sebelum sempat mendeteksi atau bertindak.

Torpedo VA 111 diluncurkan dari tabung torpedo 533 mm dengan kecepatan 50 knot (93 km per jam) sebelum mencapai kecepatan 200 knot dengan menggunakan pengapian roket berbahan bakar padat. Menurut beberapa laporan, torpedo ini juga bisa mencapai kecepatan 250+ knot, dengan pekerjaan sedang dalam pengembangan versi 300 knot (560 km per jam). Seorang penulis Pertahanan dan Keamanan Nasional yang berbasis di San Francisco, Kyle Mizokami, saat menulis untuk Kepentingan Nasional, berkata:

“Bayangkan senjata yang tiba tiba muncul enam kali lebih cepat dari pendahulunya. Guncangan dari sistem terobosan semacam itu akan mengubah seluruh medan peperangan di atas kepalanya, karena musuh potensial bergegas untuk mengerahkan tindakan balasan ke senjata baru yang mereka tidak berdaya. " Dengan torpedo bukan nuklir, orang hanya bisa membayangkan berapa banyak kerusakan yang akan ditimbulkan jika perancang Soviet mendesainnya sebagai alat penghancur total daripada memiliki kecepatan yang konyol. Jadi, satu pertanyaan yang muncul adalah bagaimana torpedo Rusia melaju begitu cepat ketika kapal lain dan senjata bawah air hanya dapat mencapai kecepatan 50 knot?

Nah, sementara torpedo tradisional menggunakan baling baling atau pompa untuk penggerak di bawah air, torpedo Shkval menggunakan mesin roket. Namun, itu saja tidak akan memungkinkan torpedo melaju dengan kecepatan hingga 200 knot terutama karena air menciptakan masalah tarikan untuknya. Tapi para perancang Soviet telah memperhitungkan penghalang itu dan solusi mereka untuk itu adalah menguapkan air di sekitar torpedo saat bergerak di bawah air.

Shkval dipasang dengan knalpot roket panas keluar dari hidungnya, yang mengubah air menjadi uap, jadi ketika bergerak maju, ia menciptakan gelembung gas tipis dengan menguapkan air. Saat torpedo berjalan melalui gas, ia mengalami hambatan yang jauh lebih sedikit, yang memungkinkannya untuk melakukan perjalanan sangat cepat, dengan seluruh proses diberi label sebagai superkavitasi. Namun, satu satunya kelemahan dari torpedo standar 533 milimeter yang membawa hulu ledak 460 pon adalah mesin roketnya sangat bising, dan akan segera memberikan posisi peluncuran kapal selam kepada musuh.

Namun, masalah ini tertutupi oleh kecepatan torpedo yang tidak memberikan ruang dan waktu bagi kapal selam musuh untuk bertindak, karena dalam beberapa detik setelah peluncuran, kapal selam tidak hanya harus menghadapi torpedo tetapi juga kapal selam yang mendatangi Anda. tidak ada waktu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *